Penjurusan Saat SNMPTN

Pagi, semuanya.. ;;)
Gue mau share, tentang jurusan buat SNMPTN lagi. Ok, gue fix milih Psikologi UNAIR. Berapapun passing grade-nya, berapapun saingannya, gue bakal tetep milih jurusan itu. Btw Psikologi UNAIR kan jurusan IPS, sedangkan lo kan IPA, Nyam? So what, walaupun peluang untuk anak lintas itu lebih kecil, yaa nggak papa lah.. emang gue minatnya disitu. Kalo bakat? Bukan disitu sebenernya~~~

Barusan gue buka grup SNMPTN 2014 di Facebook, banyak yang pengen lintas jurusan juga ternyata. Tapi ada yang sedikit mengusik gue, ada yang comment kurang lebih gini: “Kenapa sih anak IPA banyak yang pindah haluan ke prodi soshum yang notabene-nya lahan anak IPS?” Hmm.. gini ya, masalah anak IPA yang jadi lintas ke prodi IPS mah hak mereka kelles, hak gue juga sih berhubung gue mau lintas. Ada banyak alasan mereka nyebrang ke soshum, mungkin prodi pilihan mereka adanya di IPS, ada juga yang gegara udah males aja ngeliat rumus-rumus dan muak sama ilmu eksak kek Biologi-Fisika-Kimia wkwkwk. Kalo gue alasan yang pertama dan kedua tuh hihi. Btw, kenapa kalian (baca: anak IPS) gimanaa banget sama anak IPA yang pengen ambil IPS? Kalian nganggepnya ini menjarah lahan kalian gitu? Beh, nggak gitu. Orang sukses nggak melulu tergantung dari jurusan apa yang dipilihnya pas SMA. Yaa walaupun memilih jurusan di SMA adalah langkah awal kita menentukan jalan mana yang mau kita tempuh. Nggak harus anak IPA ntar kerjanya di bidang medis, ilmu pasti, bidang pangan, atau teknologi. Nggak harus juga anak IPS ntar pasti bakalan kerja di bidang manajemen, bidang sosial, hukum, dll. Kan banyak juga orang sukses yang harus milih IPA dulu baru ke jurusan soshum, atau sebaliknya. Jalan hidup orang siapa yang tau sih...

Udah ah gue nggak mau bahas IPA IPS, ntar malah bikin jurang pemisah gitu antara aku dan kamu ;;( #salahfokus. Oh ya, kemarin-kemarin gue agak dihujat gituuuuu gegara mendadak milih FPsi UNAIR. Katanya menambah saingan di sekolahan, total jadi anak 6 yang mau kesitu. Hmm.. gini ya, kalian melupakan HAM teman-teman.. Gue ini MANUSIA, punya hak, mau milih ke FK kek, mau milih ke FH kek, suka-suka gue kelles. Ini masalah pilihan, milih nggak milih keputusan ada di kita sendiri. Masalah resiko  kalo ntar nggak diterima? Gue udah siap nanggung resikonya kok (agak bohong), karena segala yang kita pilih endingnya bakal ada 2 ending, (1) sesuai ama harapan kita, (2) kebalikan dari nomer (1).

Hey, kalian nggak berhak gitu ngusir gue dari jurusan yang pengen gue tuju. Kalian nggak berhak gue harus nerusin di univ atau jurusan lain, yang nggak sama kek jurusan yang kalian pengen, kali. Kalian bukan bapak ibuk gue. Lagian kuliah gue ntar bukan dibiayain sama kalian kan? Sek-sek, gue nggak egois lho. Tapi apa kalian mau mengorbankan impian dan passion kalian demi orang lain? Kalian mau mengorbankan cita-cita kalian? Kalian nggak mau memperjuangkannya to? Hanya demi teman? Kenapa juga harus takut kalo gue masuk jurusan situ? Kalo rejeki kalian bisa kuliah di jurusan itu mah kalian juga pasti bakalan bisa kuliah disitu, asal kalian mau memperjuangkannya. Kalo yang nggak diterima? Tenang, Tuhan pasti punya jalan lain yang terbaik. Asal kalian legowo. Gue nggak niat menggurui, gue ya berusaha ngelingne diriku sendiri.

Sekarang yang namanya saingan mah dimana-mana, nggak cuma pas berebut milih jurusan aja. Wong jualan mizone di kereta api aja saingannya buanyak kok wkwkwkwkwk. Kalo misalnya gue mundur dari jurusan itu demi teman, wes to bakalan ada ribuan saingan yang siap menggempurmu dari luar sekolah kita. Jadi apa bedanya lek gue mundur? Tapi sayangnya gue nggak bakal mundur. Gue tipe orang yang akan memperjuangkan yang gue pengen kok, yoo rodok egois tapi nggak ambisius. Sekarang, kalo mau ganti jurusan mah bisa aja, minatku juga banyak kok, gue pengen ke Ilmu Komunikasi UA, pengen ke Sistem Informasi, pengen ke Teknik Informatika ITS, pengen yaa cuma sekedar pengen lah... tapi nggak sebesar kepengenanku ke Psikologi. Trus ntar kalo gue pindah lagi ke IlKom, ntar dikira *nyleding anak yang udah milih IlKom duluan. Trus ntar kalo gue pindah ke Teknik Informatika, ntar juga dikira nyleding anak yang udah milih TI duluan di sekolah. Ini kasusnya sama kek yang gue tiba-tiba milih Psikologi itu lho, kan awalnya gue milih Biologi UA. Lah, lek ngene kapan olehku sekolah apik lek cuma mempertimbangkan saingan dan teman??????? (*nyleding itu kayak mengambil hak orang lain, nyleding gebetan misalnya............)

Fyi, di sekolahku (SMAN 1 Blitar) semua anak ngisi angket pemilihan jurusan SNMPTN terus ntar dipajang di depan BK, biar kita semua bisa tau, oh.. anak ini milih jurusan ini, bisa tau juga saingan kita se-sekolahan tuh siapa aja gitu. Btw, ngomongin universitas bagus, mah semuanya bagus. Tergantung mahasiswa yang ngisi bagus juga nggak. Kuliah di tempat bagus nggak menjamin juga ntar bakalan jadi orang sukses. Tapi kalo kuliah di tempat yang bagus kan bisa menunjang diri kita menjadi lebih bagus to? Bagaimanapun, yang namanya lingkungan pergaulan sangat berpengaruh sama diri kita kelak. Udah ah, intinya jangan takut saingan, kalo takut tandanya kita merasa di bawah mereka. Itu bagus sih ya, daripada kita merasa di atas, padahal kenyatannya ada di bawah mereka. Ingat, pintar lebih baik daripada bodoh, tapi merasa bodoh lebih baik daripada merasa pintar. Udah ah, ayo kita berjuang bersama, mari tingkatkan kemampuan diri biar lebih pantas masuk ke jurusan yang kita tuju. Caiyooooo!

4 comments:

  1. weh sip
    "pintar lebih baik daripada bodoh, tapi merasa bodoh lebih baik daripada merasa pintar."

    semangat ya!

    ReplyDelete
  2. kak aku juga anak ipa yang mau ambil akuntansi.. aku mau minta pendapat kakak. kalo jalur undangan, univ jarang nerima anak yg pindah haluan ya? trus kalo sbmptn nya mungkin ga sih kita pelajari soshum cuma beberapa bulan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya emang jarang sih, tapi ada juga kok beberapa anak IPA yang keterima snmptn di IPS. Kebanyakan yang nilainya tinggi2, atau mungkin punya sertifikat OSIS atau organisasi2 semacam paski, piagam menang lomba2 gitu yang keterima dek. Mungkin aja, temenku ada yang pas sbmptn banting stir ke ips dan belajar soshumnya cuma 1 bulan doang (sehabis UAN sampe sebelum sbm) dan dia keterima di jurusan ips. Sebenernya enak loh jadi anak ipa tuh bisa menyesuaikan dan memahami pelajaran ips dengan cepat. Rajin baca aja dek. Sukses ya :) thx dah visit

      Delete